.

Monday, July 5, 2010

BAGAIMANA ILMU AGAMA DIAMBIL/DIPELAJARI???

Posted by Ibnu `Alwi al-Syafi`e


BAGAIMANA ILMU AGAMA ITU DIAMBIL/ DIPELAJARI???

"عِلْمُ الدِّيْنِ لايُؤْ خَذُ بِا لْمُطَالَعَةِ مِنَ الْكُتُبِ لأَنَّهُ قَدْ يَكُوْنُ فِيْ هَذِهِ الْكُتُبِ الَّتِيْ يُطَالِعُهَا الشَّخْصُ دَسٌّ وَافْتِرَاءٌ عَلَى الدِّيْنِ أَوْ قَدْ يُفْهَمُ مِنْهَا أَشْيَاءٌ عَلَى خِلافِ مَا هِيَ عَلَيْهِ عِنْدَ السَّلَفِ وَالْخَلَفِ عَلَى مَا تَنَا قَلُوْهُ جَيْلٌ عَنْ جَيْلٍ مِنَ الأُمَّةِ فَيُؤَدِّيْ إِلَى عِبَادَةٍ فَاسِدَةٍ أَوْ يَقَعُ فِيْ تَشْبِيْهِ اللهِ بِخِلْقِهِ وَالتَّمْثِيْلِ وَالْكُفْرِ وَالضَّلالِ".

Maksudnya:

"Ilmu agama tidak diambil (tidak dipelajari) daripada mempelajari dengan kitab sahaja (tidak berguru) kerana sesungguhnya kadangkala (berkemungkinan besar) kitab yang ditelaah (dipelajari) itu telah ditokok tambah dan dibuat penipuan oleh seseorang atau kadangkala apa yang difahami itu bertentangan dengan apa yang telah difahami oleh ulama` Salaf dan Khalaf " menerusi apa yang dipindahkan (diwariskan) dari satu generasi ke satu generasi di dalam reality sesebuah umat. Maka hal tersebut akan membawa kepada ibadah yang fasidah (rosak) atau mengundang kepada penyerupaan Allah dengan makhluknya, dan turut boleh membawa kepada kekufuran dan kesesatan.


Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

"لاتَبْكُوا عَلَى الدِّيْنِ إِذَا وَلِيَهُ أَهْلُهُ وَلَكِنْ ابْكُوا عَلَيْهِ إِذَا وَلِيَهُ غَيْرُ أَهْلِهِ".

Maksudnya:

"Jangan tangisi agama ini apabila masih ditangani oleh ahlinya, namun tangisilah agama ini apabila ditangani oleh orang yang bukan ahlinya".

[Diriwayatkan oleh al-Imam Ahmad dan al-Thabarani]


Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

"إِذَاوَسِّدَ الأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتِظَرِ السَّاعَةَ".

Maksudnya:

"Apabila diserahkan urusan kepada orang yang bukan pakarnya maka perhatikanlah saat kebinasaannya".

[Diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari]


Berkata Al-Hafizh Abu Bakr al-Khatib al-Baghdadi :

قَالَ الْحَافِظُ أَبُوْ بَكْرٍ الْخَطِيْبُ الْبَغْدَادِيُّ أَحَدُ كِبَارِ الْمُحَدِّثِيْنَ :
"لا يُؤْ خَذُ الْعِلْمَ إِلا مِنْ أَفْوَاهِ الْعُلََمَاءِ".

Maksudnya:

"Tidak diambil sesuatu ilmu agama melainkan daripada mulut-mulut para ulama`".

Berkata ulama` Salaf :

قَالَ بَعْضُ السَّلَفِ :
"الَّذِيْ يَأْ خُذُ الْحَدِيْثَ مِنَ الْكُتُبِ يُسَمَّى صَحَفِيًّا وَالَّذِيْ يَأْ خُذُ الْقُرْءَانَ مِنَ الْمُصْحَفِ يُسَمَّىْ مُصْحَفِيًّا وَلا يُسَمَّى قَارِئًا".

Maksudnya:

"Seseorang yang mengambil (mempelajari) hadis daripada kitab-kitab hadis dinamakan ‘Shohafiyyan’ dan orang yang mengambil (mempelajari) al-Quran daripada mushaf dinamakan ‘mushafiyyan’ dan tidak dinamakan Qari (orang yang pandai ilmu makhraj, sifat-sifat huruf dan ilmu tajwid)".


Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

"مَنْ يُرِدِاللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّيْنِ إِنَّمَا الْعِلْمُ بِالتَّعَلُمِ وَالْفِقْهُ بِالتَّفَقُّهِ".

Maksudnya:

"Barangsiapa yang Allah mengkehendaki kebaikan baginya, maka Allah akan memberi kefahaman kepadanya tentang ilmu agama. Demi sesungguhnya ilmu itu hanya diperolehi dengan belajar dan kefahaman itu diperolehi dengan mempelajari dari orang yang faqih (orang yang `alim)".

[Diriwayatkan oleh al-Imam al-Thabarani]

Perkataan “ta`alum” pada hadis ini, mengikut Amir al-Mu`minin dalam bidang hadis iaitu Ibn Hajar al-`Asqalany membawa maksud berguru bukan mengkaji sahaja. Tetapi, sekiranya mengkaji kitab dengan bimbingan guru yang demikian itu tetap dikira berguru.


Diriwayatkan oleh Muslim didalam kitabnya Sahih Muslim dan Bazl al-Majhud, telah berkata Ibn Sirin (sahabat Nabi sallallahu`alaihi wasallam) :

"إِنَّ هَذَا الْعِلْمَ دِيْنٌ فَانظُرُوْا عَمَّنْ تَأْ خُذُوْنَ دِيْنَكُمْ".

Maksudnya:

"Sesungguhnya ilmu ini adalah agama maka perhatikanlah daripada siapa kamu mengambil agama kamu".

[Muqaddimah Shahih Muslim bab pada menerangkan sesungguhnya periwayatan itu tidak akan terjadi melainkan daripada orang-orang yang thiqah/ orang yang dipercayai].

Telah berkata Ibn Mubarak (guru al-Imam Malik):

" الإِسْنَادُ مِنَ الدِّيْنِ لَوْ لا الإِسْنَادَ لَقَالَ مَنْ شَاءَ مَا شَاءَ".

Maksudnya:

"Isnad itu adalah sebahagian daripada agama, sekiranya tidak ada isnad maka berkatalah seseorang itu apa yang hendak dikatakannya (bergantung kepada hawa nafsunya)".


Syaikh al-Muhaqqiq Abdul Fattah Abu Ghuddah di dalam kitabnya:

"وَعَلَى كُلِّ حَالٍ : الإِسْنَادُ الَّذِيْ هُوَ فَخْرُ الأُمَّةِ الاِسْلامِيَّةِ, لا يَنْبَغِيْ فِيْهِ السَّاهِلُ وَالاِ عْتِمَادُ عَلَى الْوَ هْمِ, بَلْ يَجِبُ التَثَبُّتُ كَمَا كَانَ سَلَفُنَا الصَّالِحُ".

Maksudnya:

"Atas keadaan mana sekalipun, isnad yang mana ia adalah kebanggaan umat islam, tidak sepatutnya diambil mudah pada isnad dan tidak sepatutnya berpegang di atas dasar waham(ragu) malah ia mestilah tetap kukuh seperti mana keadaan golongan yang terdahulu daripada (Salaf al-Salih)".


Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

"مَنْ خَرَجَ فِي طَلَبِ الْعِلْمِ فَهُوَ فِي سَبِيْلِ اللهِ حَتَّى يَرْجِعَ".

Maksudnya:

"Barangsiapa yang keluar untuk menuntut ilmu (ilmu fardhu ain), maka dia berada di jalan Allah sehinggalah dia kembali".

[Diriwayatkan oleh al-Imam al-Tirmizi]


Al-Imam Hafiz Ibn Hajar al-`Asqalani al-Syafi`e al-Asy`ari (W. 852 H) dalam kitabnya Fath al-Bari:

قَاعِدَةٌ مُهِمَّةٌ: "مَنْ شَغَلَهُ الْفَرْضُ عَنِ النَّفْلِ فَهُوَ مَعْذُوْرٌ وَمَنْ شَغَلَهُ النَّفْلُ عَنِ الْفَرْضِ فَهُوَ مَغْرُوْرٌ".

Maksudnya:

Kaedah yang penting: "Barangsiapa yang disibukkan dengan hal-hal yang fardhu dari hal-hal yang sunat (sehingga tidak sempat melakukannya) maka dia (dianggap) ma`dzur (diterima alasannya dan dimaklumi), dan barangsiapa yang disibukkan dengan hal-hal yang sunat dari hal-hal fardhu (sehingga dia tidak melaksanakan yang wajib) maka dia adalah orang yang tertipu (syaitan menampakkan amal sunat itu di matanya sebagai amal yang baik sedangkan amal-amal yang fardhu itu lebih utama bagi seseorang itu untuk melaksanakannya)".


Inilah kaedah yang telah ditinggalkan oleh sesetengah orang kerana sibuk mengerjakan perkara sunat dan meninggalkan yang wajib seperti mempelajari ilmu aqidah untuk mengesahkan amal ibadat yang kita buat. Termasuk dalam hal yang difardhukan oleh agama adalah menyebarkan aqidah Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah dan memberi peringatan kepada masyarakat agar tidak mengikut golongan yang telah terkeluar dari landasan aqidah arusperdana Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah. Oleh itu, apabila mendekati kiamat, maka Allah ta`ala akan mengangkat semua ilmu iaitu dengan mematikan para alim ulama` dan akan lahirkan golongan yang sesat lagi menyesatkan umat Islam sebagaimana yang berlaku pada hari ini.

Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam bersabda:

"إِنَّ اللهَ لايَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنَ النَّاسِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يَتْرُكْ عَالِمًا اتَّخَذَا لنَّاسُ رَؤُوْسًا جُهَّالا فَسُئِلُوْا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوْا وَأَضَلُّوْا".

Maksudnya:

"Bahawasanya Allah ta`ala tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah ta`ala menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama`, maka apabila sudah ditiadakan alim ulama`, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain".



Berdasarkan hadis tersebut, jelaslah bahawa Allah ta`ala akan mengangkat ilmu dengan mematikan para alim ulama` dan ketika pemimpin yang memimpin rakyat adalah kalangan orang jahil. Pepatah Melayu berkata “patah tumbuh hilang berganti” tetapi peribahasa ini tidak boleh digunakan untuk menceritakan tentang ulama` kerana para alim ulama` susah untuk dicari ganti. Oleh itu, apabila bumi ini sudah ketiadaan para alim ulama`, maka pada ketika itu sudah tidak bererti lagi kehidupan di dunia dan alam ini dipenuhi oleh golongan yang sesat lagi menyesatkan.

Dewasa ini, kita telah melihat gejala-gejala yang menunjukkan hampirnya suatu zaman sebagaimana yang dinyatakan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam iaitu bilangan alim ulama` hanya tinggal sedikit dan usaha untuk melahirkannya pula tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Pondok-pondok dan sekolah-sekolah agama kurang mendapat perhatian daripada golongan cerdik pandai. Mereka banyak mengutamakan pengajian-pengajian di bidang urusan keduniaan yang dapat meraih keuntungan harta benda dunia. Inilah realiti masyarakat kita hari ini. Oleh itu, perlulah kita memikirkan hal ini dan mencari jalan untuk menyelesaikannya.

0 comments:

Post a Comment

VIDEO BAR

Loading...
Akhtaru Sabili
Akhtarusabili

terus ke laman utama tanpa perlu klik